Bagaimana coronavirus “menghidupkan semula” Kod QR dan sekarang tidak ada yang mahu melakukannya tanpa mereka

Sekiranya pada awal tahun 2020 seseorang duduk untuk menulis mengenai teknologi yang berpotensi tetapi itu tidak terlalu banyak, mungkin mereka akan memasukkan kod QR dalam senarai. Satu dekad yang lalu, kod QR mempunyai masa yang lebih kurang. Lebih daripada sekadar kebiasaan, boleh dikatakan gembar-gembur. Potensinya dalam pemasaran digital tinggi dan syarikat ingin memanfaatkannya.

Manfaat yang mereka laporkan untuk syarikat tidak dapat dipertikaikan, tetapi pengguna akhirnya tidak menerimanya. Ini adalah gabungan antara kegagalan teknologi (anda harus memuat turun aplikasi untuk mengaksesnya dan ini adalah langkah tambahan yang tidak semua orang sanggup lalui) dan sikap tidak peduli (itu tidak membawa manfaat yang jelas kepada pengguna, yang sudah terbiasa dengannya) kepada mereka).

Pada tahun 2013, sebuah kajian menunjukkan bahawa mereka yang menggunakan kod QR adalah minoriti. Mereka boleh memberi banyak sumbangan, tetapi mereka mengalami sedikit kegagalan.

Sekiranya ini ditulis pada Januari 2020, bahkan pada bulan Mac, pasti ada sejarah kod QR. Namun, kerana ini ditulis pada musim panas 2021, pengakhirannya sangat berbeza. Pandemi ini telah memberi kod QR kebangkitan yang luar biasa, di mana semua orang membiasakannya.

Pengembalian kod QR

Di Sepanyol, ledakan kembalinya dimulakan dengan kedatangan musim panas dan de-eskalasi setelah kurungan 2020. Memandangkan langkah-langkah kebersihan dan keselamatan diperlukan untuk meminimumkan hubungan, restoran dan bar harus menghilangkan menu mereka.

Di sinilah pengguna pertama kali menemui kod QR dan terbiasa dengannya. Oleh sebab itu, mereka yang belum mengintegrasikannya dengan kamera mereka, memuat turun aplikasi untuk dapat membacanya. Tidak ada yang mahu ketinggalan dari kod QR.

Di samping itu, yang menarik bukan sahaja kod QR menjadi popular, tetapi juga persepsi berubah. Sekiranya pada masa itu ia dilihat sebagai sejenis unsur yang tidak penting dan berharga, sesuatu yang ada di sana tetapi tidak banyak menyumbang, krisis menjadikannya sebagai elemen yang selamat dan positif. Ini adalah sesuatu yang menjana keamanan dalam dunia krisis virus koronavirus. Secara kiasan dan secara langsung: kod pengimbasan tidak lagi menakutkan.

Pada musim panas 2020, pemasar memberi amaran bahawa kod QR, yang semestinya masuk ke dalam kehidupan pengguna, dapat bertahan selamanya dan menjadi peluang yang sangat baik untuk melakukan pemasaran di masa depan. Pada musim panas 2021, tidak ada yang meragukannya lagi.

Mengapa jenama tidak mahu kehilangannya

Seperti yang mereka tunjukkan dalam analisis oleh The New York Times, pengguna telah menggunakannya lebih cepat dari sebelumnya dan terus menggunakannya. Kod QR ada di mana-mana (dalam semua jenis perniagaan dan di semua jenis negara) dan digunakan untuk banyak perkara lagi. Mereka bukan hanya akses ke pautan untuk memuat turun surat itu. Sudah ada contoh di mana ia disatukan ke dalam pembayaran mudah alih dan yang lain di mana ia berfungsi untuk pengguna membuat pesanan mereka tanpa perlu melalui kakitangan kedai / restoran.

Popularitinya luar biasa. Terdapat beberapa suara kritikal, yang memperingatkan bahawa kehadiran dan potensi mereka telah mengurangkan privasi yang kita nikmati di dunia nyata, menjadikannya lebih serupa dengan yang kita miliki di dunia digital. Walau bagaimanapun, mereka bukan yang paling banyak didengar. Dan mereka tentunya bukan syarikat yang didengarkan.

Seperti yang mereka nyatakan di Times, untuk jenama dan perniagaan, QR adalah sesuatu yang mereka mahukan. Bagi syarikat, mereka telah membuka pintu untuk mendapatkan lebih banyak data daripada pengguna dan mengetahui aktiviti mereka dengan lebih baik. QR memperluaskan kemampuan mereka dalam analisis, penjejakan dan segmentasi khalayak, memberikan lebih banyak maklumat mengenai pengguna dan aliran mereka.

Sebagai contoh, restoran mendapati bahawa ia membolehkan mereka meyakinkan pengguna dengan lebih baik untuk memesan barang yang lebih mahal, kerana menu digital membolehkan lebih banyak data dan gambar ditambahkan, tetapi juga bahawa mereka mempermudah penggantian dan membantu mereka melihat dengan lebih baik apa yang dijual.

Ini juga memungkinkan, misalnya, untuk memahami apa yang selalu diminta dan membuat cadangan yang diperibadikan. Di AS, di mana menu digunakan melalui kod QR untuk membuat pesanan secara langsung, restoran mengatakan penjimatan kos antara 30 dan 50% dengan menghilangkan keperluan kakitangan untuk bertanya apa pesanan anda.

Ditambah dengan semua potensi yang dilihat oleh runcit, yang berharap dapat menggunakannya sebagai cara pemperibadian atau untuk menawarkan tawaran istimewa kepada pengguna. Pengalaman akan lebih bersifat peribadi dan unik, lebih tersegmentasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *