Pemasaran emosi bukan lagi tambahan, tetapi asas untuk relevan dengan pengguna

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, emosi telah menjadi salah satu pengaruh yang digunakan pemasar terkemuka untuk berhubung dengan khalayak mereka. Jenama dengan kedudukan terbaik adalah jenama yang berjaya mengatasi halangan emosi – dan anda hanya perlu memikirkan tanda cinta atau kemesraan dengan jenama untuk memahaminya – dan syarikat yang mempunyai strategi yang lebih baik memilih pautan ini. Emosi menolong anda melakukan sesuatu dengan lebih baik dan mencapai hasil yang lebih baik.

Tetapi adakah emosi menjadi tambahan dalam hubungan antara jenama dan pengguna atau haruskah mereka menjadi satu lagi elemen strategi pemasaran? Sekiranya pemasar menangani masalah ini secara lalai? Emosi tidak hanya dapat menjadi tambahan yang meningkatkan hasil strategi pemasaran, melainkan bahasa yang perlu diterapkan dalam hubungan dengan calon pembeli agar tidak kehilangan mereka dan mendapatkan perhatian mereka.

Sebenarnya, kajian terbaru mengenai persoalan tersebut menunjukkan bahawa emosi tidak hanya penting untuk membuat hubungan tertentu, tetapi secara langsung untuk menjaga asas hubungan antara pengguna dan jenama.

Seperti yang dinyatakan dalam Warc, berdasarkan data dari kajian Iris, kegagalan jenama untuk menjalin hubungan emosional dengan pengguna telah meningkatkan jurang hubungan mereka. Kedua-dua sikap tidak peduli terhadap jenama dan rasa tidak percaya telah meningkat.

Angka-angka itu tidak dapat dipertikaikan. Sejak 2018, sikap tidak peduli jenama meningkat dua kali ganda. 82% pengguna menyedari bahawa jenama tidak menggembirakannya. Dari setiap 10 jenama, lapan daripadanya tidak selalu difikirkan.

Untuk itu mesti ditambahkan bahawa keyakinan telah merosot. Anda tidak lagi teruja dengan perkara yang dilancarkan oleh jenama, tetapi ia tidak dipercayai secara langsung. 77% pengguna mengatakan bahawa mereka tidak lagi mempercayai jenama. Lebih daripada separuh (57%) merasa tidak selesa untuk berkongsi data peribadi dengan syarikat-syarikat ini.

Kunci untuk kegagalan ini
Mengapa semua ini berlaku? Di sini kita mesti kembali ke titik permulaan, iaitu pemutusan hubungan emosi antara jenama dan pengguna. Empat daripada lima jenama gagal menjalin hubungan emosi dengan pengguna. Strategi pemasaran masih terlalu berorientasi pada dunia sebelumnya, bagaimana keadaan berjalan sebelum emosi menjadi sangat penting dan menentukan.

Jenama mesti meningkatkan penyertaan pengguna, mengusahakan pengalaman pengguna atau bertaruh pada isu-isu yang penting bagi pengguna (dari kesinambungan hingga menjadi mesin budaya) jika mereka ingin keluar dari lubang yang mereka hadapi.

Tidak lagi pemasaran emosi membantu meningkatkan kedudukan atau mengubah syarikat menjadi pemimpin di tempat mereka. Ia tidak lagi berfungsi sebagai cara untuk meningkatkan kesetiaan jenama.

Pada masa ini, emosi sangat penting untuk kelangsungan jenama. Sekiranya pemasar ingin menjangkau pengguna dan mahu jenama mereka bertahan dari cabaran abad ke-21, mereka mesti berusaha menggunakan emosi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *