Persaingan menjual iklan semakin meluap: semua syarikat ingin menjadi media pengiklanan dan kesalahannya terletak pada data

Pada awal abad ini, terdapat media pengiklanan tradisional. Anda boleh mengatakan bahawa mereka, terutama sekali, adalah media. Merekalah yang mengambil pendapatan iklan yang besar. Televisyen adalah ratu hebat, tetapi media lain juga mendapat bahagian.

Kemudian penonton berhijrah. Internet berkembang dengan pesat dan pengguna mula menghabiskan lebih banyak masa di ruang tersebut. Sekiranya pengguna berada di internet, pengiklan juga ingin jadi mereka melancarkan platform baru tersebut. Google sedikit demi sedikit membangun kerajaannya.

Tetapi kemudian muncul variasi iklan baru: yang penting bukan hanya penonton dan masa yang mereka habiskan di platform tersebut, tetapi juga data. Saingan paling kuat adalah yang dapat mengenali khalayak dengan lebih baik dan yang berjaya membagi mereka dengan lebih baik.

Kejayaan Google dan Facebook didasarkan pada itu, tetapi juga kejayaan bintang-bintang yang semakin meningkat. Amazon telah memposisikan dirinya di pasar periklanan kerana telah menjadi halaman utama lalai bagi pengguna untuk mencari maklumat untuk melakukan pembelian dalam talian, tetapi juga kerana ia memiliki banyak data mengenai khalayak.

Namun, minat terhadap data ini dan kepentingannya yang semakin meningkat di pasaran iklan tidak hanya akan menjadikan ‘pemain’ yang lebih baik pemerintahan para pemain yang ada di dunia periklanan. Ini juga membuka pintu bagi pemain baru untuk memposisikan diri dan memperoleh wang dengan maklumat yang mereka ada.

Walmart, pasar raya besar Amerika Syarikat yang lama, adalah salah satu yang pertama mencuba mengikuti Amazon dan memanfaatkan terumbu iklan. Bukan lagi satu-satunya. Persaingan menjual iklan telah meluap. Ini adalah berita baik untuk pengiklan, tetapi sangat buruk bagi pemain biasa, seperti media.

Semua orang mahu wang tunai
Oleh itu, dan ketika Axios mengumpulkan, saat ini, bahawa pasaran pengiklanan kembali pada kadar pertumbuhan yang tinggi, syarikat dari semua jenis berusaha untuk mengambil alih pasaran iklan dan mengambil salah satu potongan kue. Pertengkaran tidak lagi antara media dan gergasi teknologi, tetapi semakin meningkat antara semua syarikat dengan kehadiran digital tertentu dan semua pemain yang sudah ada. Semua orang ingin memanfaatkan data mereka dan semua orang ingin menjual ruang iklan dan mengewangkan.

Langkah terbaru oleh Instacart, salah satu jenama penghantaran paling popular di Amerika, menunjukkan arah itu. Syarikat itu baru sahaja mengupah salah seorang pengarah pasukan pengiklanan Facebook untuk menjadi CEO dan membina tawaran pengiklanannya. Bukan satu-satunya syarikat penghantaran yang melihat terumbu karang. Dua pesaing lain dari Instacart, Doordash dan Gopuff, juga akan membina persekitaran iklan mereka.

Perkara yang sama dilakukan di pasar tersebut oleh syarikat gergasi runcit (seperti Walmart atau Target), rangkaian pasar raya utama dan juga rangkaian farmasi. Semuanya menjual format iklan yang berbeza dan aplikasi yang berpotensi berbeza, tetapi masing-masing berusaha mendapatkan pendapatan dari ledakan iklan pasca wabak.

Sejauh ini, penganalisis percaya bahawa pada tahun 2021 bukan sahaja perbelanjaan iklan akan meningkat melebihi jangkaan, tetapi tawaran pemain iklan juga akan menjadi lebih pelbagai. Maksudnya, akan ada lebih banyak pendapatan iklan, tetapi juga lebih banyak pemain yang berusaha mendapatkannya.

Data Axios mungkin berasal dari pasaran AS, tetapi nampaknya tidak masuk akal untuk berfikir bahawa trend ini akan berulang di pasaran Eropah. Beberapa pasar raya dalam talian, misalnya, sudah mempunyai iklan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *