Tidak ada jenama yang begitu kuat untuk tidak jatuh: usaha untuk reputasi dan imej korporat mesti berterusan

Beberapa tahun yang lalu, Kodak tidak lagi wujud. Bukan bahawa syarikat itu hilang sepenuhnya – sebenarnya, ia masih ada – tetapi jenama itu seperti yang kita kenal selama lebih dari satu abad. Kodak muncul pada akhir abad ke-19, sebagai salah satu perintis hebat dalam pengembangan fotografi amatur. Pengguna berpotensi mereka, berkat semua inovasi yang mereka bawa ke pasaran, adalah warga biasa, bukan jurugambar profesional. Kamera mereka sangat mudah digunakan dan telah menyederhanakan bahagian teknikal secara maksimum.

Kodak mula melakukan banyak publisiti dan menetapkan idea bahawa percutian bukanlah percutian sama sekali jika anda tidak mengambil gambar momen yang paling berkesan. Idea “momen Kodak” dibentuk dan merekalah yang menciptakan secara tidak langsung yang perlu mencari tempat untuk mengambil gambar yang bagus. Jenamanya menjadi semakin popular, penentu abad ke-20 yang pengguna dengan cepat mengenal pasti dan berkaitan dengan perkara yang sangat positif. Kodak adalah jenama yang sangat besar, tetapi jenama itu – seperti semua jenama – tidak asing dengan bahaya pasaran.

Perubahan dalam keputusan pengguna, pergerakan pasaran atau penyesuaian semula teknologi boleh menjadi tamparan besar bagi keadaan jenama. Mereka bahkan dapat mendorongnya untuk menghilang, itulah yang terjadi pada Kodak. Bertahun-tahun yang lalu, dia meninggalkan inti dari jenama, fotografi.

Kisah Kodak mempunyai banyak kesan, kerana ia adalah jenama yang pengguna mempunyai hubungan emosi yang kuat. Walau bagaimanapun, ia jauh dari satu-satunya. Banyak jenama yang sangat beremosi – ada kes Duralex – telah jatuh.

Begitu juga dengan jenama dari pasaran lain dan dengan hubungan lain. Anda hanya perlu memikirkan apa yang berlaku semasa krisis kewangan satu dekad yang lalu, ketika satu bank demi bank runtuh dengan kejutan. Tidak ada bank yang cukup besar untuk tidak tersasar dari konteks.

Dan itulah yang perlu dipelajari oleh jenama. Tidak ada jenama yang begitu kuat dan diposisikan dengan kuat sehingga satu set kemunduran tidak akan menariknya dari landasannya dan menjadikannya bayangan dari apa itu. Mungkin tidak hilang, tetapi itu tidak menunjukkan bahawa keadaannya tidak negatif.

Cuba fikirkan apa yang berlaku pada Apple: ceritanya adalah jenama yang kembali dari mati. Pada tahun 80-an, ia adalah jenama teknologi paling hebat, dengan banyak kegembiraan. Pada tahun 90-an, itu adalah jenama di doldrums sehingga disusun semula dan diselamatkan oleh strategi Steve Jobs.

Beberapa minggu terakhir – dan anda hampir boleh mengatakan bahawa beberapa tahun kebelakangan – membuat contoh baru bagaimana tidak ada jenama yang terlalu besar untuk tidak gagal (atau sekurang-kurangnya menonton reputasi dan nilai imej jenama mereka merosot) . Ini adalah kes Facebook.

Apa yang diajar oleh Facebook
Facebook baru saja menutup satu minggu kengerian dari segi reputasi dan, walaupun telah memulai proses memulihkan citranya dengan strategi yang berbeda dari biasanya, pukulan itu sukar, kerana menambah yang sudah terkumpul. Facebook telah beberapa lama membayar masalah imej. Kehadirannya dalam senarai jenama paling berharga di dunia telah menderita. Mereka biasanya ada di sana, tetapi mereka menduduki kedudukan yang kurang mulia.

Ia masuk akal. Facebook kurang dan kurang popular. Ini dapat dilihat ketika pembacaan media dibuat, tetapi statistik juga mula mengatakannya. Persepsi jenama Facebook telah menurun selama beberapa waktu, secara stabil dan negatif, seperti yang ditunjukkan oleh analisis oleh Morning Consult. Kajiannya memfokuskan pada persepsi jenama di pasaran AS, tetapi kesimpulannya dapat menjadi rujukan.

Evolusi pandangan Facebook orang dewasa di AS
Seperti yang dijelaskan dalam kajian ini, pada bulan Mac 2018, imej negatif Facebook telah mulai meningkat dengan stabil. Pada saat yang sama, mereka yang memiliki pandangan yang baik telah mulai mundur, juga dengan cara yang berkelanjutan. Sekarang, carta penglihatan yang menguntungkan dan de tidak lebih dekat daripada bersilang.

Di samping itu, peratusan pengguna yang mengatakan bahawa mereka telah membaca atau mendengar maklumat negatif mengenai Facebook telah meningkat, yang menjadikan imej mereka lebih terancam.

Oleh itu, tidak ada jenama yang begitu kuat atau dalam kedudukan yang kukuh sehingga tidak perlu melakukan reputasi yang berterusan dan menjaga imej korporatnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *